Tag: Bisnis properti

Untuk Milenial Kreatif, Begini Langkah Untuk Bisnis Properti Dengan Modal Minim

Sebagai kaum milenial yang kreatif dalam berbisnis, tentu bukan hal sulit untuk memutar otak mencari cara agar bisa berbisnis dengan modal kecil tapi bisa untung besar. Di zaman modern dan digital seperti ini, apa sih yang tidak mungkin? Ada beragam bidang bisnis yang bisa kamu geluti. Salah satunya adalah bisnis properti. 

Siapa bilang bisnis properti cuma untuk mereka yang punya uang banyak? Tentu tidak. Tahukah kamu? Bahkan bisnis properti bisa dijalankan dengan modal 0 Rupiah lho! Begini strategi yang harus kamu lakukan biar untung. 

Mulai Dari Lingkungan Terdekat

Kalau ada kerabat atau tetangga yang ingin menjual atau membeli rumah, bisa kamu dekati. Tanyakan informasi mendasar soal rumahnya, seperti luas tanah, luas bangunan, spesifikasi, lokasi, dan lain sebagainya. Nantinya bisa kamu carikan pembeli atau penjual yang sekiranya cocok. Tentu kamu akan dapat komisi sebagai perantara. 

Gunakan Media Sosial Untuk Pasang Iklan

Sekarang ini kan apa saja ada di medsos. Bukan cuma jualan baju, jualan rumah pun promosinya bisa lewat media sosial. Maka itu, kamu bisa amati pergerakan properti di daerah rumahmu, apakah ada rumah yang mau dijual. Lalu kamu bisa bantu iklankan di media sosialmu. Pasang harga sedikit lebih tinggi dari yang diminta si penjual. Namun ingat, harganya harus tetap masuk akal ya.

Bekali Diri Tentang Pengetahuan Seputar Properti

Kamu harus sering-sering lihat iklan properti, baik itu di media sosial maupun koran. Jangan malas untuk cari-cari info. Usahakah untuk tidak mencari informasi tentang satu rumah yang akan dijual saja, tapi beberapa. Jadi ketika kamu sudah punya calon pembeli, kamu bisa menawarkan alternatif rumah lain kepadanya. Calon pembeli nanti tinggal memilih rumah mana yang ia inginkan. Kalau sudah oke, buatlah perjanjian dengan pemilik rumah, tentang komisi yang kamu dapatkan. Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, sebaiknya perjanjian ini dibuat dalam bentuk hitam di atas putih dan materai.

Jangan Pilih-pilih Rumah

Memang sih, lokasi rumah, luas tanah, bangunan, spesifikasi, dan usia properti itu berpengaruh besar dalam faktor pembelian. Namun, sebaiknya kamu jangan pilih-pilih rumah. Kalau memang ada rumah dijual, masukkan saja ke daftarmu. Meski kelihatannya rumah tersebut tidak memenuhi standar kebanyakan orang, tapi tidak ada salahnya kamu catat. Selain itu, tidak semua rumah dijual langsung dari pemilik. Kadang kamu harus berurusan dengan developer atau sesama broker. Tidak apa-apa. Kamu masih bisa dapat komisi kok meski sudah menjadi pihak kesekian dalam perantara penjualan rumah. Asal perjanjiannya harus ada. 

Kembangkan Teknik Marketing yang Kamu Punya

Kemampuan marketing bukan cuma dibutuhkan saat pasang iklan di media sosial saja, tapi juga saat berhadapan langsung dengan calon pembeli. Sebagai pengiklan, tugasmulah untuk meyakinkan calon pembeli tersebut untuk membeli “dagangan”mu. Beri tahu berbagai keuntungan yang akan didapatkan calon pembeli jika berhasil membeli rumah tersebut. Namun ingat, jangan berlebihan dan jangan berbohong tentang keadaan suatu rumah. Sekali berbohong, maka rusaklah reputasimu sebagai broker. 

Sisihkan Keuntungan

Kalau sudah berhasil dapat komisi, alangkah baiknya jika uang tersebut kamu simpan untuk mengembangkan bisnis properti kecil-kecilan yang kamu jalani sekarang. Sekarang kamu mungkin masih jadi broker biasa. Namun dengan modal yang nantinya kamu punya, siapa tahu kamu bisa beli properti sendiri sebagai investasi, lalu menjualnya lagi dengan harga tinggi? 

Advertisements

Milenial Wajib Tahu: 5 Tips Jitu Untuk Mulai Berbisnis Properti Bagi Pemula

Bisnis properti? Pasti yang terlintas di benakmu adalah developer perumahan, usaha kos-kosan, usaha kontrakan, dan lain sebagainya. Butuh modal besar dong? Padahal tidak lho. Kita sebagai kaum milenial juga sudah harus melek bisnis. Bisnis properti bukan cuma milik mereka yang sudah sukses dalam karir selama puluhan tahun.

Jangan muluk-muluk membayangkan membangun perumahan, kontrakan dengan banyak pintu, dan sejenisnya. Sebagai pemula, satu buah properti saja sudah cukup. Kalau berhasil, keuntungannya bukan cuma sekadar ratusan ribu, tapi jutaan!

Tertarik? Begini 5 tips untuk milenial yang mulai ingin terjun ke investasi properti.

Jangan Berhutang, Lunasi Hutang

Rata-rata investor pemula memilih metode hutang sebagai modal awal bisnis. Kalau kamu masih belum yakin akan keadaan finansialmu selama beberapa tahun ke depan, hindari cara ini. Setidaknya, kamu harus punya cukup tabungan sebagai modal awal. Dan jangan pernah terpikir untuk memulai bisnis jika kamu masih punya hutang atau beban tunggakan. Lunasi dulu hutang dan cicilanmu, baru kemudian mulai berinvestasi.

Pahami Sistem KPR

Seperti yang tadi disebutkan, persiapkan tabunganmu sebagai modal awal. Modal di sini adalah uang muka KPR. Ketahui jumlah nominal yang harus kamu bayarkan, biasanya bukan cuma uang muka saja, tapi ada biaya-biaya ekstra lainnya di awal. Biaya pembelian properti yang dibebankan pada pembeli antara lain: uang tanda jadi, uang muka, dan angsuran. Sedangkan untuk biaya ekstra, biasanya itu mencakup: biaya untuk bank, biaya asuransi, biaya notaris, dan biaya pajak.

Kalau tabunganmu sudah lebih dari cukup, akan lebih mudah untuk mengajukan KPR ke bank. Cari tahu juga soal suku bunga. Suku bunga sekarang mungkin terdengar rendah, tapi kalau KPR sudah mulai diajukan, bunga bisa lebih tinggi lagi. Maka itu, kamu harus cari bank dengan suku bunga paling rendah.

Jangan Tergoda Beli Rumah Second

Kecuali kamu punya kenalan arsitek atau tukang untuk renovasi rumah, jangan pernah tergoda beli rumah second. Jangan berharap biaya renovasi yang kamu keluarkan akan kembali setelah ada penyewa. Kalau pun kamu beli rumah second, pastikan rumahnya masih dalam keadaan bagus dan tidak membutuhkan banyak renovasi.

Selain itu, ketahui juga dengan pasti biaya operasional yang akan kamu keluarkan. Ini nih yang sering dilupakan oleh investor properti. Bukan cuma biaya renovasi saja, tapi juga biaya pajak dan lain sebagainya.

Tentukan Lokasi yang Tepat

Lokasi rumah yang kamu beli harus strategis. Strategis di sini maksudnya aksesnya mudah ke mana-mana, seperti pusat perbelanjaan, sekolah, rumah sakit, bisa dijangkau moda transportasi, dan sebagainya. Pastikan juga areanya bebas banjir, rendah kriminalitas, dan lingkungannya bersahabat. Selain itu, kamu juga harus pertimbangkan keuntungan untukmu sendiri. Lokasinya harus yang biaya pajaknya rendah.

Ketahui Legalitas dan Masalah Hukumnya

Jangan cuma asal beli. Kamu juga harus tahu masalah-masalah legal. Telitilah sertifikat tanah pengembang. Jangan sampai rumah yang sudah kamu beli ternyata tanahnya sengketa. Soalnya, sertifikat tanah memastikan status kavling tanah dari rumah yang akan kamu beli. Hal-hal yang berkaitan dengan legalitas ini isa ditanyakan pada notaris yang mengurus akta tanah.

Selain itu, kamu juga harus tahu waktu serah terima rumah. Biasanya ada sedikit ketidaksesuaian, dan keterlambatan. Ketahui apa konsekuensi dan kebijakan yang kamu dapatkan dari pengembang jika itu terjadi. Semua harus jelas di awal perjanjian jual beli. Ini penting untuk menghindari tindak penipuan yang umumnya terjadi dalam bisnis properti.

Selamat berbisnis!